Ni
Blog Universitas Komputer Indonesia

Jenis-Jenis Kardiomiopati Hipertrofi

Jenis-Jenis Kardiomiopati Hipertrofi
 
 
Kardiomiopati hipertrofik adalah penyakit otot jantung. Kondisi kesehatan ini dapat berjalan dalam keluarga dan dapat memengaruhi satu atau lebih anggota keluarga. Beberapa anggota keluarga mungkin lebih berpengaruh daripada yang lain. Beberapa anggota keluarga mungkin tidak terpengaruh sama sekali.
 
Terdapat jenis kardiomiopati hipertrofi yang berbeda, dijelaskan sesuai dengan letak area penebalan otot di jantung. Hal ini juga mempengaruhi gejala apa yang mungkin dialami seseorang dan perawatan apa yang diperlukan, yaitu:
  • Hipertrofi apikal
Area otot yang menebal berada di bagian bawah (apeks) jantung dan jenis ini biasanya mengurangi volume ventrikel.
  • Hipertrofi simetris 
Penebalan mempengaruhi seluruh ventrikel kiri, mengurangi volumenya. Jenis kardiomiopati hipertrofi ini kadang-kadang disebut hipertrofi 'konsentris'.
  • Hipertrofi septum asimetris tanpa halangan 
Penebalan mempengaruhi septum jantung. 'Tanpa halangan' berarti penebalan tidak mempengaruhi atau membatasi aliran darah yang keluar dari jantung.
  • Hipertrofi septum asimetris dengan obstruksi 
Penebalan mempengaruhi septum jantung. Namun, tidak seperti jenis di atas, area otot yang menebal menyebabkan penyumbatan yang mempengaruhi aliran darah yang keluar dari jantung. Saat ini terjadi, ventrikel harus bekerja lebih keras untuk memompa keluar darah. Katup mitral juga dapat terpengaruh dan tidak dapat menutup dengan benar. Hal ini berarti darah bocor kembali ke atrium (disebut regurgitasi mitral) yang dapat menyebabkan murmur (suara yang dapat didengar melalui stetoskop).
 
Kardiomiopati hipertrofi biasanya disebabkan oleh mutasi genetik, dan biasanya oleh mutasi tunggal (bukan beberapa mutasi yang terjadi bersamaan). Kondisi ini sering diwariskan sebagai sifat dominan autosomal. Artinya, gen yang bermutasi terdapat pada salah satu kromosom non-seks (disebut autosom). Seorang anak dari orang tua yang terkena akan memiliki kemungkinan 50% untuk mewarisi mutasi. 
 
Mutasi pada gen yang berbeda dapat mempengaruhi saat tanda-tanda kardiomiopati hipertrofi berkembang. Jadi, meskipun seseorang terlahir dengan mutasi, Anda mungkin tidak mengembangkan kondisi, atau gejala apapun, sampai usia remaja atau awal 20-an. Beberapa orang memiliki gejala ringan atau bahkan tanpa gejala. Dalam beberapa kasus, kondisi ini terjadi di kemudian hari, yang dikenal sebagai 'Kardiomiopati Hipertrofi onset terlambat'. 
 
Ketika seseorang didiagnosis dengan kardiomiopati hipertrofi, penting untuk mempertimbangkan bagaimana pengaruhnya terhadap mereka secara individual, dan
resiko individu mereka mengalami aritmia. Pengobatan bertujuan untuk mengontrol dan mengurangi gejala komplikasi. Beberapa orang mungkin tidak membutuhkan perawatan.
Format Lainnya : PDF | Google Docs | English Version
Diposting pada : Rabu, 30 September 20 - 09:29 WIB
Dalam Kategori : KARDIOMIOPATI HIPERTROFI
Dibaca sebanyak : 67 Kali
Tidak ada komentar pada blog ini...
Anda harus Login terlebih dahulu untuk mengirim komentar
Facebook Feedback